Jumaat, 27 April 2012

CITER PENULIS (edit)


Mengisahkan kehidupan remaja masa kini yang penuh dengan cabaran melalui watak seorang gadis remaja.


“Arrrrgggghh.....”bergema seluruh kamar dengan jeritan Hana. Itulah yang sering terjadi jika Hana mengamuk atau tak puas hati. Itu cara Hana menunjukan perasaannya. “Wei Hana, kalau kau nak ngamuk sekali pun jangan sampai buat aku terkejut,” marah Lia kerana fokusnya utuk menulis terganggu. Lia merupakan teman baik Hana dan merangkap teman sebilik. Pertemuan dua rakan baik ni bermula dengan pertemuan yang sungguh melucukan. Dimana mereka masuk ke dewan kuliah dengan memakai baju kurung yang sama. Sampai ada yang kata mereka ni macam kembar. Tapi mereka sendiri tak sangka bukan setakat baju je boleh sama tapi minat dan cara mereka memang seiring. “Kali ni apa pula yang kau tak puas hati Hana? Cuba kau citer kat aku ni?”soal Lia yang suka medengar rungutan dan bebelan Hana. “kali ni aku tak puas ati dengan Prof.Razak tu la, ada ke patut dia menangkan si Man bajet tu. Dia kata Man punyer keje tu lebih ok dari aku punya. Itu aku angin je ari nie.”habis tersembur semuanya bukan air liur tapi marah cik Hana tu. “Ohh..pasul tu je ke yang kau nak ngamuk sampai nak runtuh bilik nie. Kau nak dengar tak nasihat aku?”soal Lia. Mesti lah aku nak dengar nasihat kau. Kau kan teror bab-bab nasihat orang ni.” Hana memang suka dengar nasihat Lia sebab semua boleh pakai. Tapi Hana tak tau muslihat yang sedang dimainkan Lia. “Ish..cepat la bagitau apa nasihat nye?” Hana mula geram dengan Lia yang suka menguji kesabarannya. Dia memang tak suka menunggu dan ditunggu. “Ishh budak ni kang aku tak nak bagitau baru kau rasa. Kejap la biar aku pikir apa nasihat yang patut aku bagitau kau.” Dia mengaru kepala yang tak gatal itu untuk menguji kesabaran Hana. Dia memang suka tengok muka Hana bila mendesak macam budak kecik yang nakkan gula-gula. Kalau tak dapat nak ngamuk bukannya nak usaha sendiri  itulah perangai remaja zaman sekarang yang nak kan sesuatu tapi tak usaha sendiri. “Lia cepat la bagitau kang tak pasal-pasal roti ni aku sumbat kat mulut kau kang.”tahap kesabaran Hana dah memuncak seperti tunggu saat gunng Merapi meletus.Memang ada je yang akan terkorban dengan Hana sekejap lagi. ‘encik roti bersabar je la kau ye..kejap lagi tau la Lia lagit tu tinggi ke rendah’Hana berdisksi di dalam hatinya sambil memandang roti yang bakal di sumbat ke mulut Lia. Dia mula tersenyum kambing dan memandang Lia. Lia masih tidak dapat menghidu apa yang bakal terjadi kepada dirinya nanti. “Eleh setakat roti tu kau sumbat aku telan la aku pun tak makan lagi ni, bukan senang orang nak suapkan aku time tengah sihat-sihat ni.hahaha..” Lia membuka mulutnya tanda mencabar Hana. Hana yang tercabar pun apa lagi dia sumbat la sekeping roti ke dalam mulut Lia. Terkejut Lia bila Hana betul-betul sumbatkan roti. Tapi yang memelikkan Lia ialah Hana yang gelak sakan. “Woi asal kau gelak teruk sangat ha?” soal Lia yang kehairanan dengan keadaan Hana yang dah kelihatan tidak waras hanya disebabkan sekeping roti. “haha...macam mana aku tak tergelak .....kalau...hahaha.. aku tak nak cakap la” Hana tak dapat meluahkan apa yang nak dikata kerana baginya keadaan Lia sekarang sungguh mencuit hati. “Cuba kau tengok sendiri rupa kau kat cermin” ucap Hana kepada Lia. Ini membuatkan Lia lagi hairan. ‘sah budak ni dah ilang akal  x kan la setakat sumbat roti kat mulut aku nak tengok cermin. Alamat aku pun bakal gila la kalau ikut cakap dia’ bicara Lia dalam hati. ‘Dah-dah la Hana aku nak gi mandi lagi bagus, malas aku nak layan kau” balas Lia yang sudah penat dengan sendiwara Hana. Lia terus mengambil tualanya lalu ke bilik mandi. Manakala Hana pula mula mengira tapi tidak diketahui apa yang dikiranya “1...2...3...”. “Argh............Hana aku benci kau.” Kedengaran jeritan Lia  sampai ke telinga Hana. Itu membuatkan Hana tergelak sampai jatuh dari kerusi. Dia dah agak apa yang akan terjadi.Penghuni puteri yang melalui di depan bilik mereka sudah dapat meneka apa yang terjadi kerana mereka tau kenakalan Hana. Itu lah akan terjadi setiap hari. Kak Sue yang baru nak masuk pun mula meneka apa pula yang terjadi kali ni. “Ish korang ni asal bising-bising ni sampai kat luar akak boleh dengar?” Tiba-tiba terpancul Kak Sue depan pintuk bilik. Hehe...Kak Sue. Sori la sebab bising. “Hana gelak la sebab Lia terjerit kat dalam toilet tu mungkin sebab cicak kobeng kot jatuh kat dia la tu.”balas Hani sambil membayangkan gelagat Lia yang memang fobia dengan cicak. “Ha yela tu macam akak nak caya cakap kau. Cepat bagi tau kenapa Lia jerit kat dalam tu?” soal kak sue kembali kerana hairan. Tak kan la sebab cicak dia jerit sampai gegar bangunan asrama puteri ni. Ini mesti kerja Hana ni buat Lia marah. Dulu pernah sekali Kak Sue tengok Lia merajuk dengan Hana dan bila Kak Sue tanya Lia,




Lia kata “macam mana Lia tak marah Hana ada ke patut dia bagi tau kat Farid   tu yang Lia suka kat Farid tu. Dah la Farid tu muka poyo pakai baju kemeja butang sampai kat leher. Ei tak nak la Lia dengan Farid tu” Lia tak dapat nak bayangkan. Kak Sue yang dengar pun tak dapat bayangkan kalau Lia dengan Farid. “Ha Kak Sue jauhnya melambung dia berangan. Kak Sue berangan apa Kak Sue?” soal Hana yang memandang Kak Sue yang tersenyum sorang-sorang tu. Budak ni bukan leh caye sangat kang aku pun jadi macam dia. “Jangan nak ubah topik lak. Apa yang akak ingat itu akak punyer citer. Cepat bagitau apa dah jadi kat Lia tu”soal Kak Sue kembali. “Ala nanti akak tau la bila Lia keluar nanti.”Hana bermain tarik tali dengan Kak Sue. Beberapa minit kemudian Lia keluar dengan muke kebengangan yang tak mampu nak di kata. “ha keluar gak Lia dari toilet tu. Apa yang lama sangat duduk dalam toilet tu?” soal Kak sue setelah melihat Lia yang keluar dari toilet. “Sori la kak tadi Lia tidur dalam toilet tu yang lama tu.” Saja Lia kenakan Kak Sue. Aku dah agak dah kalau tanya berbudak nie mesti ni la jawapan yang diorang bagi kat aku. Kak Sue sudah mengenali mereka lebih dari 6 bulan. Dia senang dengan kegilaan budak-budak ni. Kerana terubat rindunya terhadap adik-adiknya. “Kalau akak nak tau tadi waktu Lia masuk toilet Lia terkejut sebab ada sebuk roti dalam hidung”jawab Lia sambil menjegil matanya pada hana. Hana menunjukan gaya  terkejutnya seolah olah dia tidak bersalah. Itu membuat kan Lia cukup bengang hingga ke langit ketujuh. Tanpa disangka Hana dan Lia. “hahahaha... korang ni memang suka buat lawak.Hahaha...adoi lucu betul la korang dan tak dapat akak bayangkan macam mana boleh ada serbuk roti kat idung kau ,Lia.” Kak sue tak mampu menahan ketawanya. “Ish Kak Sue ni bukan nak backup Lia pun. Eii..benci la” Lia mula menunjuk tanda memprotes. “Ala-ala adik akak sorang ni nak majuk pulak kang akak suruh Farid pujuk nak x?” Kak Sue sengaja mengenakan Lia. “Ei tengok tu...ei Kak Sue ni... benci betul la.” Lia rasa kekejaman sudah bermula keatas dirinya. ‘ Ya Allah kau selamatkan la hamba mu yang lemah ini.”Lia berdoa agak dirinya diselamatkan dari mereka berdua. “Ala Lia sabar la. Akak gurau je la jangan la sampai buat muka macam citer Pasrah lak.”Kak Sue mula memujuk Lia tapi tetap mengenakan Lia lagi. Itu lah keseronokkan bila dapat join 2 kaki dengan berbudak ni. Lebih seronok dari ponteng kelas komputer Prof. Zam.

(p/s:Hehehe tapi tak leh nak kutuk sangat kang terkena batang idung sendiri kang.huhu.... )

Tapi lega la sepanjang ponteng kelas tu tak pernah kantoi dengan Prof. Zam sebab sumer kerja kuliah pasti beres seperti yang dia nak. Itu kelebihan kalau Hana kalau ponteng sebab dia akan ada assistant yang memberikan note iaitu Lia. Hana jenis yang kurang dengan nak dengar pensyarah membebel kat depan tu. Tapi bab kerja yang diberi Hana la yang paling bagus dalam setiap assignment. Sebab itu Lia tidak kisah kalau Hana ponteng kelas tapi xde la kerap sangat Hana nak ponteng. Lia pula jenis yang memang suka pergi kuliah kalau ada hari yang xde kuliah Lia akan ajak Hana ke perpustakaan untuk study. Hana jenis ikut je tapi bukannya dia study pun, yang dia tau buat taik mata je.
.

3 ulasan:

addin adila berkata...
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.
Syahrul Nizam berkata...

best jgak cerita ni hehehe

addin adila berkata...

thanks nizam

Jumaat, 27 April 2012

CITER PENULIS (edit)


Mengisahkan kehidupan remaja masa kini yang penuh dengan cabaran melalui watak seorang gadis remaja.


“Arrrrgggghh.....”bergema seluruh kamar dengan jeritan Hana. Itulah yang sering terjadi jika Hana mengamuk atau tak puas hati. Itu cara Hana menunjukan perasaannya. “Wei Hana, kalau kau nak ngamuk sekali pun jangan sampai buat aku terkejut,” marah Lia kerana fokusnya utuk menulis terganggu. Lia merupakan teman baik Hana dan merangkap teman sebilik. Pertemuan dua rakan baik ni bermula dengan pertemuan yang sungguh melucukan. Dimana mereka masuk ke dewan kuliah dengan memakai baju kurung yang sama. Sampai ada yang kata mereka ni macam kembar. Tapi mereka sendiri tak sangka bukan setakat baju je boleh sama tapi minat dan cara mereka memang seiring. “Kali ni apa pula yang kau tak puas hati Hana? Cuba kau citer kat aku ni?”soal Lia yang suka medengar rungutan dan bebelan Hana. “kali ni aku tak puas ati dengan Prof.Razak tu la, ada ke patut dia menangkan si Man bajet tu. Dia kata Man punyer keje tu lebih ok dari aku punya. Itu aku angin je ari nie.”habis tersembur semuanya bukan air liur tapi marah cik Hana tu. “Ohh..pasul tu je ke yang kau nak ngamuk sampai nak runtuh bilik nie. Kau nak dengar tak nasihat aku?”soal Lia. Mesti lah aku nak dengar nasihat kau. Kau kan teror bab-bab nasihat orang ni.” Hana memang suka dengar nasihat Lia sebab semua boleh pakai. Tapi Hana tak tau muslihat yang sedang dimainkan Lia. “Ish..cepat la bagitau apa nasihat nye?” Hana mula geram dengan Lia yang suka menguji kesabarannya. Dia memang tak suka menunggu dan ditunggu. “Ishh budak ni kang aku tak nak bagitau baru kau rasa. Kejap la biar aku pikir apa nasihat yang patut aku bagitau kau.” Dia mengaru kepala yang tak gatal itu untuk menguji kesabaran Hana. Dia memang suka tengok muka Hana bila mendesak macam budak kecik yang nakkan gula-gula. Kalau tak dapat nak ngamuk bukannya nak usaha sendiri  itulah perangai remaja zaman sekarang yang nak kan sesuatu tapi tak usaha sendiri. “Lia cepat la bagitau kang tak pasal-pasal roti ni aku sumbat kat mulut kau kang.”tahap kesabaran Hana dah memuncak seperti tunggu saat gunng Merapi meletus.Memang ada je yang akan terkorban dengan Hana sekejap lagi. ‘encik roti bersabar je la kau ye..kejap lagi tau la Lia lagit tu tinggi ke rendah’Hana berdisksi di dalam hatinya sambil memandang roti yang bakal di sumbat ke mulut Lia. Dia mula tersenyum kambing dan memandang Lia. Lia masih tidak dapat menghidu apa yang bakal terjadi kepada dirinya nanti. “Eleh setakat roti tu kau sumbat aku telan la aku pun tak makan lagi ni, bukan senang orang nak suapkan aku time tengah sihat-sihat ni.hahaha..” Lia membuka mulutnya tanda mencabar Hana. Hana yang tercabar pun apa lagi dia sumbat la sekeping roti ke dalam mulut Lia. Terkejut Lia bila Hana betul-betul sumbatkan roti. Tapi yang memelikkan Lia ialah Hana yang gelak sakan. “Woi asal kau gelak teruk sangat ha?” soal Lia yang kehairanan dengan keadaan Hana yang dah kelihatan tidak waras hanya disebabkan sekeping roti. “haha...macam mana aku tak tergelak .....kalau...hahaha.. aku tak nak cakap la” Hana tak dapat meluahkan apa yang nak dikata kerana baginya keadaan Lia sekarang sungguh mencuit hati. “Cuba kau tengok sendiri rupa kau kat cermin” ucap Hana kepada Lia. Ini membuatkan Lia lagi hairan. ‘sah budak ni dah ilang akal  x kan la setakat sumbat roti kat mulut aku nak tengok cermin. Alamat aku pun bakal gila la kalau ikut cakap dia’ bicara Lia dalam hati. ‘Dah-dah la Hana aku nak gi mandi lagi bagus, malas aku nak layan kau” balas Lia yang sudah penat dengan sendiwara Hana. Lia terus mengambil tualanya lalu ke bilik mandi. Manakala Hana pula mula mengira tapi tidak diketahui apa yang dikiranya “1...2...3...”. “Argh............Hana aku benci kau.” Kedengaran jeritan Lia  sampai ke telinga Hana. Itu membuatkan Hana tergelak sampai jatuh dari kerusi. Dia dah agak apa yang akan terjadi.Penghuni puteri yang melalui di depan bilik mereka sudah dapat meneka apa yang terjadi kerana mereka tau kenakalan Hana. Itu lah akan terjadi setiap hari. Kak Sue yang baru nak masuk pun mula meneka apa pula yang terjadi kali ni. “Ish korang ni asal bising-bising ni sampai kat luar akak boleh dengar?” Tiba-tiba terpancul Kak Sue depan pintuk bilik. Hehe...Kak Sue. Sori la sebab bising. “Hana gelak la sebab Lia terjerit kat dalam toilet tu mungkin sebab cicak kobeng kot jatuh kat dia la tu.”balas Hani sambil membayangkan gelagat Lia yang memang fobia dengan cicak. “Ha yela tu macam akak nak caya cakap kau. Cepat bagi tau kenapa Lia jerit kat dalam tu?” soal kak sue kembali kerana hairan. Tak kan la sebab cicak dia jerit sampai gegar bangunan asrama puteri ni. Ini mesti kerja Hana ni buat Lia marah. Dulu pernah sekali Kak Sue tengok Lia merajuk dengan Hana dan bila Kak Sue tanya Lia,




Lia kata “macam mana Lia tak marah Hana ada ke patut dia bagi tau kat Farid   tu yang Lia suka kat Farid tu. Dah la Farid tu muka poyo pakai baju kemeja butang sampai kat leher. Ei tak nak la Lia dengan Farid tu” Lia tak dapat nak bayangkan. Kak Sue yang dengar pun tak dapat bayangkan kalau Lia dengan Farid. “Ha Kak Sue jauhnya melambung dia berangan. Kak Sue berangan apa Kak Sue?” soal Hana yang memandang Kak Sue yang tersenyum sorang-sorang tu. Budak ni bukan leh caye sangat kang aku pun jadi macam dia. “Jangan nak ubah topik lak. Apa yang akak ingat itu akak punyer citer. Cepat bagitau apa dah jadi kat Lia tu”soal Kak Sue kembali. “Ala nanti akak tau la bila Lia keluar nanti.”Hana bermain tarik tali dengan Kak Sue. Beberapa minit kemudian Lia keluar dengan muke kebengangan yang tak mampu nak di kata. “ha keluar gak Lia dari toilet tu. Apa yang lama sangat duduk dalam toilet tu?” soal Kak sue setelah melihat Lia yang keluar dari toilet. “Sori la kak tadi Lia tidur dalam toilet tu yang lama tu.” Saja Lia kenakan Kak Sue. Aku dah agak dah kalau tanya berbudak nie mesti ni la jawapan yang diorang bagi kat aku. Kak Sue sudah mengenali mereka lebih dari 6 bulan. Dia senang dengan kegilaan budak-budak ni. Kerana terubat rindunya terhadap adik-adiknya. “Kalau akak nak tau tadi waktu Lia masuk toilet Lia terkejut sebab ada sebuk roti dalam hidung”jawab Lia sambil menjegil matanya pada hana. Hana menunjukan gaya  terkejutnya seolah olah dia tidak bersalah. Itu membuat kan Lia cukup bengang hingga ke langit ketujuh. Tanpa disangka Hana dan Lia. “hahahaha... korang ni memang suka buat lawak.Hahaha...adoi lucu betul la korang dan tak dapat akak bayangkan macam mana boleh ada serbuk roti kat idung kau ,Lia.” Kak sue tak mampu menahan ketawanya. “Ish Kak Sue ni bukan nak backup Lia pun. Eii..benci la” Lia mula menunjuk tanda memprotes. “Ala-ala adik akak sorang ni nak majuk pulak kang akak suruh Farid pujuk nak x?” Kak Sue sengaja mengenakan Lia. “Ei tengok tu...ei Kak Sue ni... benci betul la.” Lia rasa kekejaman sudah bermula keatas dirinya. ‘ Ya Allah kau selamatkan la hamba mu yang lemah ini.”Lia berdoa agak dirinya diselamatkan dari mereka berdua. “Ala Lia sabar la. Akak gurau je la jangan la sampai buat muka macam citer Pasrah lak.”Kak Sue mula memujuk Lia tapi tetap mengenakan Lia lagi. Itu lah keseronokkan bila dapat join 2 kaki dengan berbudak ni. Lebih seronok dari ponteng kelas komputer Prof. Zam.

(p/s:Hehehe tapi tak leh nak kutuk sangat kang terkena batang idung sendiri kang.huhu.... )

Tapi lega la sepanjang ponteng kelas tu tak pernah kantoi dengan Prof. Zam sebab sumer kerja kuliah pasti beres seperti yang dia nak. Itu kelebihan kalau Hana kalau ponteng sebab dia akan ada assistant yang memberikan note iaitu Lia. Hana jenis yang kurang dengan nak dengar pensyarah membebel kat depan tu. Tapi bab kerja yang diberi Hana la yang paling bagus dalam setiap assignment. Sebab itu Lia tidak kisah kalau Hana ponteng kelas tapi xde la kerap sangat Hana nak ponteng. Lia pula jenis yang memang suka pergi kuliah kalau ada hari yang xde kuliah Lia akan ajak Hana ke perpustakaan untuk study. Hana jenis ikut je tapi bukannya dia study pun, yang dia tau buat taik mata je.
.

3 ulasan:

addin adila berkata...
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.
Syahrul Nizam berkata...

best jgak cerita ni hehehe

addin adila berkata...

thanks nizam