Selasa, 1 Mei 2012

VAMPIRE LOVE 2



Pandangan yang sentiasa membuat jiwanya bergelora. Cullen mencari gadis itu kemana sahaja, disebabkan itulah hatinya tidak pernah terisi dengan mana-mana gadis. Aset yang ada pada diri bukan digunakan untuk membiarkan dirinya di dampingi. Hatinya sudah terisi untuk sesorang yang tak pernah pasti kewujudannya.

Sedang leka berfikir, “But if I let you go, I will never know, What my life would be, holding you close to me....” deringan handphone membuatkan Cullen tersedar dari lamunan yang jauh. Diperhatikan jam pada skrin phone menunjukkan pukul 7.00 pagi. “Owhh noooo....” Cullen terus bergegas bangun kerana dia sudah terlambat untuk bersiap untuk ke kolejnya. Pasti yang lain sudah menantinya. “ei macam mana aku boleh terlambat ni. Mati aku kena dengan Sir. Mark nanti.” Keluh Cullen terus mengambil tuala dan mandi untuk ke kolej agar tidak terlambat. Cullen, kamu dah bangun ke belum? Nanti kamu lambat untuk aktiviti perkhemahan kamu nanti” laung Puan Mell. Dia pasti anak lelakinya itu terlambat bangun, kalau tidak pasti radio bilik anaknya akan terpasang setiap pagi. Itulah rutin yang tidak pernah dilupakan Cullen bila bangun awal pagi. Tapi jika kelam kabut pasti dia kalut dan gelabah, semua pasti tidak akan berjalan dengan sempurna. “Yes mama. Cullen tengah bersiap ni.” Laung Cullen tanda dia sudah bersiap-siap. Puan Mell berlalu ke luar rumah, untuk bersarapan bersama keluarganya. Cullen termengah-mengah bersiap. “kalau aku tak mimpi perempun tu mesti aku tak bangun lambat” bebel Cullen bersendirian ketika memakai kasut. Kemudian dia mendekati mama dan papanya. “Moring papa mama. Cullen nak kena gerak dulu ni takut terlambat sampai.” Cullen meminta izin sebelum bertolak. “Cullen sarapan dulu, kalau tak pun minum dulu. Nah minum.” Puan Mell memberikan Cullen secawan hot chocolate agar anaknya bertenaga. “thanks mama, sayang mama dengan papa.” Cullen terus mencium pipi mama dan papanya. Dia tersenyum pada mama dan papanya. “Cullen kamu hati-hati ya. Pastikan diri kamu selamat balik.” Papanya bersuara. Dia bimbang akan keselamatan Cullen setiap kali anaknya itu pergi jauh. Wajah kerisauan terpancar dimata papa dan mama Cullen. “Okkk bos, arahan diterima.” Cullen membuat tanda ok sebagai tanda dia menerima pesanan papanya itu. “papa mama Cullen gerak dulu ya.” Cullen menghidupkan enjin kereta. Dan berlalu pergi sambil melambai sebelah tangannya pada papa dan mamanya. “awak rasa anak awak tu akan ok ke?” luah Puan Mell pada suaminya, En.Taylor. “saya pasti anak kita selamat. Lagipun dia dah biasa dengan aktiviti perkhemahan ni. Awak tak perlu risau dia bukan budak kecil lagi, Mell.” En. Taylor kembali membaca paper pagi. “saya harap bergitulah.” Puan Mell berlalu masuk ke dalam rumah membawa cawan yang diminum Cullen tadi.



Avenue City Collage,

“Kamu semua ada nampak Cullen tak?” soal Sir Mark pada para pelajar lain.” Soal Sir Mark kerana sepatutnya Cullen sudah berjumpa dengannya pagi ni untuk perkhemahan ni. Yang lain hanya mampu mengeleng, tidak berani menjawab kerana mereka tahu Sir Mark tengah marah. Manakala Ben dengan Jack hanya berpandangan antara satu sama lain. Mereka berbisik-bisik mempersoalkan kemana Cullen hilang. “Ben, kau tak tahu ke kenapa Cullen lambat?” soal Jack. “Ish kau ni manalah aku tau, bukan aku duduk rumah dia. Kejap lagi dia datang la tu.” Jawab Ben yang tidak suka disoal. “Ben, Jack kamu berduakan berkawan baik dengan Cullen, tak kan kamu berdua tak tahu kenapa Cullen tak datang lagi?” tiba-tiba pandangan Sir Mark terarah kepada mereka berdua, membuatkan mereka mati ku. Pelajar-pelajar lain turut mematikan pandangan kepada Jack dengan Ben. Kesian budak berdua tu bukan salah mereka, tapi mereka dipersoalakan seperti bersalah. Sabarlah Ben dengan Jack ya. Tiba-tiba, “Sir....Sir tu bukan Cullen ke Sir.” Jerit seorang student lelaki sambil menunjuk kearah Cullen yang sedang berlari ke arah mereka. Semua mengalihkan pandangan kepada Cullen. Ben dan Jack turut memandang dengan pandangan ingin cekik-cekik Cullen. Marah sungguh budak berdua tu dengan Cullen. “Sorry Sir, saya lambat.... tadii... saya bangun lambat.” Tercunggap-cunggap Cullen kepenatan. “Ok Cullen alasan kamu saya terima.” Sir Mark hnaya tersenyum. Ternganga mulut Ben dengan Jack kerana Cullen tidak dimarahi. “Apasal Cullen tak kena marah kita yang kena marah? Bukan kita yang datang lambat? Ni aku rasa nak nangis berguling ni.” Soal Ben yang kebingungan, dia yang datang awal dimarahi kerana tidak tahu kenapa Cullen datang lambat. “Aku pun tak puas hati ni.”Jank turut sama buat muka tak puas hati. Cullen berjalan kearah Jack dengan Ben. “woi korang asal buat muka semacam je?” soal Cullen. Boleh pula budak ni tanya, dia tak tahu ke kawan-kawan dia ni dah kena masak dengan Sir Mark tadi. Boleh pula budak Cullen ni tersengih je dekat Ben dengan Jack. Ben dengan Jack hanya berdiam tanda mogok dengan Cullen. “Ala korang jangan la buat muka. Meh sini aku pujuk. Ala bucuk-bucuk sayang meh sini aku bagi pelukan.” Gurau Cullen sambil mendepakan tangannya tanda ingin memeluk kawan-kawannya. “Tak nakkkk.” Jawab Ben dengan Jack serentak sambil berpaling muka. “Betul korang tak nak aku peluk ni?” acah Cullen. Budak berdua tadi masih mengeleng kepala tanda tidak mahu. “Ok ....kalau korang tak nak aku pujuk biar aku panggil Sir pujuk korang amacam?” usik Cullen pada kawan-kawannya. Cullen mula mengatur langkah ke arah Sir Mark, seperti dia ingin menyuruh Sir Mark memujuk budak berdua tu. Ben dengan Jack yang memerhati terus cepat-cepat mengeleng dan menarik Cullen sebelum Cullen buka mulut. “Tak...tak....tak Cullen kteorang dah tak merajuk dah.” Cepat-cepat Ben dengan Jack cakap. Cullen hanya tersenyum, dia tahu jeratnya pasti mengena. “hihihihi tahu pula korang takut bila aku sebut nama Sir Mark.” Cullen tergelak melihat teman-temannya tu.

“Semua pelajar dah boleh naik bas, lagipun Cullen ketua rombongan dah sampai. Pastikan kamu semua bawa barang keperluan secukupnya.” Arahan Sir Mark kepada pelajar yang mengikuti perkhemahan musim panas. Semua pelajar mula bergerak ke arah bas yang bakal membawa mereka ke destinasi. Tiba-tiba seorang pelajar lelaki menghampiri Cullen dan memberi Cullen sepucuk surat.

“Cullen ada surat untuk kau. Nah..” surat yang dihulurkan pelajar itu akhirnya bertukan tangan. Cullen tersenyum, dia pasti orang yang sama menghantar kepadanya. “Siapa yang bagi?” soal Cullen pada pelajar tadi. “Entahlah Cullen, aku pun tak tahu tadi ada yang terjatuhkan surat ni. Aku kutip dan aku bagi kat kau.” Jawab Mike, nama yang tertera pada tag nama. Tag nama diberikan kepada semua pelajar yang mengikuti perkhemahan ini agar diketahui nama mereka. “Ok. Thanks Mike.” Cullen hanya tersenyum. “Mana kau tahu nama budak tu Mike, Cullen?” soal Jack. Nampak sangatlah si Jack ni tak perasaan yang budak tadi tu pakai tag nama yang diberikan. “Woi Jack, kau ni rabun ke apa? Tak kan la kau tak nam pak budak tu pakai tag nama.” Jawab Ben yang jadi penjawab yang tidak berbayar. “eh? Yeke Ben? Hihihihihi... tak perasaan pulak aku budak tu pakai tag nama. Sengih Ben.

“Dah la korang jom cepat naik bas, kalau tak lambat kita semua nak gerak.” Cullen mula melangkah menaiki bas yang masih ada tempat kosong untuk mereka bertiga. “eleh Cullen kau lambat takpe pulak ya.” Marah Jack dengna Ben. Selepas Sir Mark pastikan semua pelajar sudah menaiki bas. Maka bermulalah perjalanan mereka ke destinasi yang ingin dituju mereka semua.

11 ulasan:

cyda berkata...

apelah jadi bila sampai nanti kan :)

addin adila berkata...

ermmmmmm apa erk jadi????? agak2 bila la cik addin adila ni nk bg cik cyda jd heroin erk?hihihihih

alyz berkata...

bes cter dy~~
ap jd pas 2..hehehe

another me berkata...

tu la..cpt smbung lgi...wee~

addin adila berkata...

hihihihi ok2 addin sambung tgh duk sambung tulis ni....korang dh tengok belum rumah cullen dan bab 1 VAMPIRE LOVE

gAdis qLATE ( ^_^ ) berkata...

best jgk bab 2 addin.. ad dialog lucu ckit.. trsengih2 jgk gadis bce...

addin adila berkata...

hihihihihi ok2 gadis.... bab 3 pula mesti gadis guling2 suka

mrs mell zally berkata...

puan mell? hahaha... jd mak cullen la pulak..

addin adila berkata...

hihihihi xpe eh mrs mell gne nme mrs mell sbgai mak cullen baru best

gAdis qLATE ( ^_^ ) berkata...

yelah addin... memang trhibur bce bab 3 ni... like2... :)

addin adila berkata...

hihihi thanks gadis qlate kerana baca dari sinopsis sampai 3 n terima kasih pada semua yg dah baca....terharu addin

Selasa, 1 Mei 2012

VAMPIRE LOVE 2



Pandangan yang sentiasa membuat jiwanya bergelora. Cullen mencari gadis itu kemana sahaja, disebabkan itulah hatinya tidak pernah terisi dengan mana-mana gadis. Aset yang ada pada diri bukan digunakan untuk membiarkan dirinya di dampingi. Hatinya sudah terisi untuk sesorang yang tak pernah pasti kewujudannya.

Sedang leka berfikir, “But if I let you go, I will never know, What my life would be, holding you close to me....” deringan handphone membuatkan Cullen tersedar dari lamunan yang jauh. Diperhatikan jam pada skrin phone menunjukkan pukul 7.00 pagi. “Owhh noooo....” Cullen terus bergegas bangun kerana dia sudah terlambat untuk bersiap untuk ke kolejnya. Pasti yang lain sudah menantinya. “ei macam mana aku boleh terlambat ni. Mati aku kena dengan Sir. Mark nanti.” Keluh Cullen terus mengambil tuala dan mandi untuk ke kolej agar tidak terlambat. Cullen, kamu dah bangun ke belum? Nanti kamu lambat untuk aktiviti perkhemahan kamu nanti” laung Puan Mell. Dia pasti anak lelakinya itu terlambat bangun, kalau tidak pasti radio bilik anaknya akan terpasang setiap pagi. Itulah rutin yang tidak pernah dilupakan Cullen bila bangun awal pagi. Tapi jika kelam kabut pasti dia kalut dan gelabah, semua pasti tidak akan berjalan dengan sempurna. “Yes mama. Cullen tengah bersiap ni.” Laung Cullen tanda dia sudah bersiap-siap. Puan Mell berlalu ke luar rumah, untuk bersarapan bersama keluarganya. Cullen termengah-mengah bersiap. “kalau aku tak mimpi perempun tu mesti aku tak bangun lambat” bebel Cullen bersendirian ketika memakai kasut. Kemudian dia mendekati mama dan papanya. “Moring papa mama. Cullen nak kena gerak dulu ni takut terlambat sampai.” Cullen meminta izin sebelum bertolak. “Cullen sarapan dulu, kalau tak pun minum dulu. Nah minum.” Puan Mell memberikan Cullen secawan hot chocolate agar anaknya bertenaga. “thanks mama, sayang mama dengan papa.” Cullen terus mencium pipi mama dan papanya. Dia tersenyum pada mama dan papanya. “Cullen kamu hati-hati ya. Pastikan diri kamu selamat balik.” Papanya bersuara. Dia bimbang akan keselamatan Cullen setiap kali anaknya itu pergi jauh. Wajah kerisauan terpancar dimata papa dan mama Cullen. “Okkk bos, arahan diterima.” Cullen membuat tanda ok sebagai tanda dia menerima pesanan papanya itu. “papa mama Cullen gerak dulu ya.” Cullen menghidupkan enjin kereta. Dan berlalu pergi sambil melambai sebelah tangannya pada papa dan mamanya. “awak rasa anak awak tu akan ok ke?” luah Puan Mell pada suaminya, En.Taylor. “saya pasti anak kita selamat. Lagipun dia dah biasa dengan aktiviti perkhemahan ni. Awak tak perlu risau dia bukan budak kecil lagi, Mell.” En. Taylor kembali membaca paper pagi. “saya harap bergitulah.” Puan Mell berlalu masuk ke dalam rumah membawa cawan yang diminum Cullen tadi.



Avenue City Collage,

“Kamu semua ada nampak Cullen tak?” soal Sir Mark pada para pelajar lain.” Soal Sir Mark kerana sepatutnya Cullen sudah berjumpa dengannya pagi ni untuk perkhemahan ni. Yang lain hanya mampu mengeleng, tidak berani menjawab kerana mereka tahu Sir Mark tengah marah. Manakala Ben dengan Jack hanya berpandangan antara satu sama lain. Mereka berbisik-bisik mempersoalkan kemana Cullen hilang. “Ben, kau tak tahu ke kenapa Cullen lambat?” soal Jack. “Ish kau ni manalah aku tau, bukan aku duduk rumah dia. Kejap lagi dia datang la tu.” Jawab Ben yang tidak suka disoal. “Ben, Jack kamu berduakan berkawan baik dengan Cullen, tak kan kamu berdua tak tahu kenapa Cullen tak datang lagi?” tiba-tiba pandangan Sir Mark terarah kepada mereka berdua, membuatkan mereka mati ku. Pelajar-pelajar lain turut mematikan pandangan kepada Jack dengan Ben. Kesian budak berdua tu bukan salah mereka, tapi mereka dipersoalakan seperti bersalah. Sabarlah Ben dengan Jack ya. Tiba-tiba, “Sir....Sir tu bukan Cullen ke Sir.” Jerit seorang student lelaki sambil menunjuk kearah Cullen yang sedang berlari ke arah mereka. Semua mengalihkan pandangan kepada Cullen. Ben dan Jack turut memandang dengan pandangan ingin cekik-cekik Cullen. Marah sungguh budak berdua tu dengan Cullen. “Sorry Sir, saya lambat.... tadii... saya bangun lambat.” Tercunggap-cunggap Cullen kepenatan. “Ok Cullen alasan kamu saya terima.” Sir Mark hnaya tersenyum. Ternganga mulut Ben dengan Jack kerana Cullen tidak dimarahi. “Apasal Cullen tak kena marah kita yang kena marah? Bukan kita yang datang lambat? Ni aku rasa nak nangis berguling ni.” Soal Ben yang kebingungan, dia yang datang awal dimarahi kerana tidak tahu kenapa Cullen datang lambat. “Aku pun tak puas hati ni.”Jank turut sama buat muka tak puas hati. Cullen berjalan kearah Jack dengan Ben. “woi korang asal buat muka semacam je?” soal Cullen. Boleh pula budak ni tanya, dia tak tahu ke kawan-kawan dia ni dah kena masak dengan Sir Mark tadi. Boleh pula budak Cullen ni tersengih je dekat Ben dengan Jack. Ben dengan Jack hanya berdiam tanda mogok dengan Cullen. “Ala korang jangan la buat muka. Meh sini aku pujuk. Ala bucuk-bucuk sayang meh sini aku bagi pelukan.” Gurau Cullen sambil mendepakan tangannya tanda ingin memeluk kawan-kawannya. “Tak nakkkk.” Jawab Ben dengan Jack serentak sambil berpaling muka. “Betul korang tak nak aku peluk ni?” acah Cullen. Budak berdua tadi masih mengeleng kepala tanda tidak mahu. “Ok ....kalau korang tak nak aku pujuk biar aku panggil Sir pujuk korang amacam?” usik Cullen pada kawan-kawannya. Cullen mula mengatur langkah ke arah Sir Mark, seperti dia ingin menyuruh Sir Mark memujuk budak berdua tu. Ben dengan Jack yang memerhati terus cepat-cepat mengeleng dan menarik Cullen sebelum Cullen buka mulut. “Tak...tak....tak Cullen kteorang dah tak merajuk dah.” Cepat-cepat Ben dengan Jack cakap. Cullen hanya tersenyum, dia tahu jeratnya pasti mengena. “hihihihi tahu pula korang takut bila aku sebut nama Sir Mark.” Cullen tergelak melihat teman-temannya tu.

“Semua pelajar dah boleh naik bas, lagipun Cullen ketua rombongan dah sampai. Pastikan kamu semua bawa barang keperluan secukupnya.” Arahan Sir Mark kepada pelajar yang mengikuti perkhemahan musim panas. Semua pelajar mula bergerak ke arah bas yang bakal membawa mereka ke destinasi. Tiba-tiba seorang pelajar lelaki menghampiri Cullen dan memberi Cullen sepucuk surat.

“Cullen ada surat untuk kau. Nah..” surat yang dihulurkan pelajar itu akhirnya bertukan tangan. Cullen tersenyum, dia pasti orang yang sama menghantar kepadanya. “Siapa yang bagi?” soal Cullen pada pelajar tadi. “Entahlah Cullen, aku pun tak tahu tadi ada yang terjatuhkan surat ni. Aku kutip dan aku bagi kat kau.” Jawab Mike, nama yang tertera pada tag nama. Tag nama diberikan kepada semua pelajar yang mengikuti perkhemahan ini agar diketahui nama mereka. “Ok. Thanks Mike.” Cullen hanya tersenyum. “Mana kau tahu nama budak tu Mike, Cullen?” soal Jack. Nampak sangatlah si Jack ni tak perasaan yang budak tadi tu pakai tag nama yang diberikan. “Woi Jack, kau ni rabun ke apa? Tak kan la kau tak nam pak budak tu pakai tag nama.” Jawab Ben yang jadi penjawab yang tidak berbayar. “eh? Yeke Ben? Hihihihihi... tak perasaan pulak aku budak tu pakai tag nama. Sengih Ben.

“Dah la korang jom cepat naik bas, kalau tak lambat kita semua nak gerak.” Cullen mula melangkah menaiki bas yang masih ada tempat kosong untuk mereka bertiga. “eleh Cullen kau lambat takpe pulak ya.” Marah Jack dengna Ben. Selepas Sir Mark pastikan semua pelajar sudah menaiki bas. Maka bermulalah perjalanan mereka ke destinasi yang ingin dituju mereka semua.

11 ulasan:

cyda berkata...

apelah jadi bila sampai nanti kan :)

addin adila berkata...

ermmmmmm apa erk jadi????? agak2 bila la cik addin adila ni nk bg cik cyda jd heroin erk?hihihihih

alyz berkata...

bes cter dy~~
ap jd pas 2..hehehe

another me berkata...

tu la..cpt smbung lgi...wee~

addin adila berkata...

hihihihi ok2 addin sambung tgh duk sambung tulis ni....korang dh tengok belum rumah cullen dan bab 1 VAMPIRE LOVE

gAdis qLATE ( ^_^ ) berkata...

best jgk bab 2 addin.. ad dialog lucu ckit.. trsengih2 jgk gadis bce...

addin adila berkata...

hihihihihi ok2 gadis.... bab 3 pula mesti gadis guling2 suka

mrs mell zally berkata...

puan mell? hahaha... jd mak cullen la pulak..

addin adila berkata...

hihihihi xpe eh mrs mell gne nme mrs mell sbgai mak cullen baru best

gAdis qLATE ( ^_^ ) berkata...

yelah addin... memang trhibur bce bab 3 ni... like2... :)

addin adila berkata...

hihihi thanks gadis qlate kerana baca dari sinopsis sampai 3 n terima kasih pada semua yg dah baca....terharu addin